Pasal Pasal Kepercayaan Islam

Kepercayaan Islam tidak pernah tergantikan. Mereka yang beragama Islam percaya pada Tuhan Yang Esa, Yang Maha Tinggi dan Abadi, Yang Tak Terbatas dan Perkasa, Yang Maha Penyayang dan Pengasih, Yang Maha Mencipta dan Memberikan. Dia adalah Tuhan seluruh umat manusia, bukan dari suku atau ras tertentu; Dia tidak memiliki ayah atau ibu. Dia Yang Maha Awal, tiada pencipta sebelum Nya.

Meskipun Dia Tuhan Yang Agung dan Maha Tinggi, Tuhan tetap dekat dengan mereka yang percaya. Dia menjawab doa-doa mereka dan membantu mereka; Dia mengasihi mereka yang mengasihi Dia dan mengampuni dosa mereka; Dia memberi mereka kedamaian, kebahagiaan, pengetahuan, dan kesuksesan. Allah adalah Yang Maha Pengasih dan Penyedia; Dia murah hati dan baik hati; Dia kaya dan mandiri; Dia mengampuni dan baik hati; Dia Sabar dan Menghargai; Dia Unik dan Pelindung; Dia Hakim dan Damai. Al-Qur’an menyebutkan sifat-sifat Tuhan.

Tuhan menciptakan pikiran manusia untuk memahami, jiwa dan hati nurani untuk menjadi baik dan benar, dan perasaan dan perasaan untuk menjadi baik dan manusiawi. Karena nikmat-Nya tak terhitung, kita tidak dapat menghitungnya dan tidak akan pernah sanggup menghitungnya. Karena Dia Yang Maha Tunggal dan Mandiri, Tuhan tidak membutuhkan apa pun dari kita sebagai imbalan atas semua belas kasihan dan nikmat yang Dia berikan kepada kita. Allah meminta kita untuk mengenal Dia, mengasihi Dia, dan melaksanakan perintah-perintah-Nya untuk kepentingan dan kebaikan kita sendiri.

Seorang Muslim Percaya Rasul Allah

Kepercayaan Islam, setiap Muslim percaya pada semua Rasul dan Nabi Allah tanpa diskriminasi. Semua utusan adalah manusia, manusia, diberkahi dengan wahyu Ilahi dan ditunjuk oleh Tuhan untuk mengajar umat manusia. Al-Qur’an menyebutkan nama-nama 25 utusan dan nabi dan menyatakan bahwa ada yang lain. Ini termasuk Nuh, Abrahim, Ismail, Ishak, Musa, Yesus dan Muhammad. Pesan mereka adalah sama dan itu adalah Islam dan itu berasal dari Satu dan Sumber yang Sama; Allah, dan itu adalah untuk tunduk pada kehendak-Nya dan mematuhi hukum-Nya; yaitu, untuk menjadi seorang Muslim.

Seorang Muslim percaya pada semua kitab suci dan wahyu Tuhan, karena mereka lengkap dan dalam versi aslinya. Allah, Sang Pencipta, tidak meninggalkan manusia tanpa petunjuk untuk menjalani hidupnya. Wahyu diberikan untuk membimbing orang-orang ke jalan Allah yang benar dan diturunkan kepada orang-orang terpilih, nabi dan rasul, untuk menyampaikannya kepada sesama manusia.

Pesan dari semua nabi dan rasul adalah sama. Mereka semua meminta orang-orang di zaman mereka untuk taat dan menyembah Allah dan tidak ada yang lain. Abrahim, Musa, Daud, Yesus dan Muhammad yang diturunkan kitab Allah mereka sendiri, dikirim pada waktu yang berbeda untuk membawa kembali manusia yang tersesat dari penyimpangan ke Jalan yang Benar.

Kepercayaan Islam Terhadap Quran

Al Quran Yang Suci

Muslim juga teguh memegang kepercayaan Islam terhadap Quran sebagai kitab suci umat Islam. Ini adalah buku bimbingan terakhir dari Allah, diturunkan kepada Muhammad, saw, melalui malaikat Jibril (Jibril). Setiap kata-katanya adalah firman Allah. Itu terungkap selama 23 tahun dalam bahasa Arab. Ini berisi 114 Surah (bab) dan lebih dari 6000 ayat.

Al-Qur’an berurusan dengan manusia dan tujuan utamanya dalam hidup. Ajaran-ajarannya mencakup semua bidang kehidupan ini dan kehidupan setelah kematian. Itu berisikan asas-asas, doktrin-doktrin dan arahan-arahan untuk setiap bidang kehidupan manusia. Tema Al-Qur’an secara luas terdiri dari tiga gagasan mendasar: Keesaan Allah, Kenabian dan kehidupan setelah kematian. Keberhasilan manusia di bumi ini dan di kehidupan akhirat tergantung pada ketaatan pada ajaran Alquran.

Al-Qur’an tak tertandingi dalam pencatatan dan pelestariannya. Fakta yang menakjubkan tentang kitab Allah ini adalah bahwa ia tetap tidak berubah bahkan sampai satu titik selama seribu empat ratus tahun terakhir. Tidak ada sarjana yang mempertanyakan fakta bahwa Quran hari ini adalah sama seperti yang diturunkan. Muslim sampai hari ini menghafal Quran kata demi kata secara keseluruhan atau sebagian. Hari ini, Quran adalah satu-satunya buku Allah yang otentik dan lengkap. Allah melindunginya dari hilang, rusak atau tersembunyi.

Ada makhluk murni spiritual dan indah yang diciptakan oleh Allah. Mereka tidak memerlukan makanan atau minuman atau tidur. Mereka tidak memiliki keinginan fisik maupun kebutuhan materi. Malaikat menghabiskan waktu mereka untuk melayani Allah. Masing-masing dibebankan dengan tugas tertentu. Sudut tidak bisa dilihat dengan mata telanjang. Pengetahuan dan kebenaran tidak sepenuhnya terbatas pada pengetahuan indrawi atau persepsi indrawi saja.

Kepercayaan Islam

Kiamat dan Hari Penghakiman

Kepercayaan Islam, seorang Muslim percaya pada Hari Penghakiman. Dunia ini seperti yang kita tahu akan berakhir dan orang mati akan bangkit untuk berdiri untuk pengadilan terakhir dan adil mereka. Pada hari itu, semua pria dan wanita dari Adam sampai orang terakhir akan dibangkitkan dari keadaan kematian untuk penghakiman. Segala sesuatu yang kita lakukan, katakan, buat, maksudkan, dan pikirkan dicatat dan disimpan dalam catatan yang akurat. Mereka dibesarkan pada Hari Kiamat.

Orang yang percaya pada kehidupan setelah kematian tidak diharapkan untuk berperilaku bertentangan dengan Kehendak Allah. Dia akan selalu ingat bahwa Allah mengawasi semua tindakannya dan sudut-sudutnya merekamnya.

Orang-orang dengan catatan yang baik akan diberi pahala yang murah hati dan disambut dengan hangat ke Surga Allah. Orang-orang dengan catatan buruk akan dihukum secara adil dan dilemparkan ke neraka. Sifat sebenarnya dari Surga dan Neraka hanya diketahui oleh Allah, tetapi mereka dijelaskan oleh Allah dalam istilah yang akrab manusia dalam Al-Qur’an.

Jika beberapa perbuatan baik terlihat tidak mendapatkan penghargaan dan penghargaan penuh dalam kehidupan ini, mereka akan menerima kompensasi penuh dan diakui secara luas pada Hari Penghakiman. Jika beberapa orang yang melakukan dosa, mengabaikan Allah dan memanjakan diri dalam kegiatan tidak bermoral, tampak DANGKAL berhasil dan makmur dalam kehidupan ini, keadilan mutlak akan dilakukan kepada mereka pada Hari Kiamat. Waktu Hari Kiamat hanya diketahui oleh Allah dan Allah saja.

Kepercayaan Islam, seorang Muslim percaya pada Qadaa dan Qadar yang berhubungan dengan kekuatan tertinggi Allah. Qadaa dan Qadar berarti Pengetahuan Abadi tentang Allah dan kekuatan-Nya untuk merencanakan dan melaksanakan rencana-Nya. Allah tidak acuh tak acuh terhadap dunia ini dan Dia juga tidak netral terhadapnya. Ini menyiratkan bahwa segala sesuatu di bumi ini berasal dari satu-satunya pencipta yang juga Pemelihara dan satu-satunya sumber bimbingan.

Allah Maha Bijaksana, Adil dan Maha Pengasih dan apapun yang Dia lakukan harus memiliki motif yang baik, meskipun terkadang kita gagal memahaminya sepenuhnya. Kita harus memiliki iman yang kuat kepada Allah dan menerima apa pun yang Dia lakukan karena pengetahuan kita terbatas dan pemikiran kita didasarkan pada pertimbangan individu, sedangkan pengetahuan-Nya tidak terbatas dan Dia merencanakan secara universal. Manusia harus berpikir, merencanakan, dan membuat pilihan yang tepat, tetapi jika segala sesuatunya tidak terjadi seperti yang diinginkannya, ia tidak boleh kehilangan kepercayaan dan menyerahkan dirinya pada ketegangan mental atau kekhawatiran yang menghancurkan.

Kepercayaan Islam, seorang Muslim percaya bahwa tujuan hidup adalah untuk menyembah Allah. Menyembah Allah tidak berarti kita menghabiskan seluruh hidup kita dalam pengasingan terus-menerus dan meditasi mutlak. Menyembah Allah berarti menjalani hidup sesuai dengan perintah-perintah-Nya, bukan lari darinya. Menyembah Allah berarti mengenal-Nya, mencintai-Nya, mematuhi perintah-perintah-Nya, menegakkan hukum-hukum-Nya dalam setiap aspek kehidupan, melayani tujuan-Nya dengan melakukan yang benar dan menjauhi kejahatan dan bersikap adil kepada-Nya, kepada diri kita sendiri dan kepada sesama manusia.

Seorang Muslim percaya bahwa manusia menikmati status peringkat yang sangat tinggi dalam hierarki semua makhluk yang dikenal. Manusia menempati posisi terhormat ini karena dia sendiri berbakat dengan kemampuan rasional dan aspirasi spiritual serta kekuatan tindakan. Manusia bukanlah ras yang dikutuk sejak lahir sampai mati, tetapi makhluk bermartabat yang berpotensi mampu mencapai prestasi yang baik dan mulia.

Kepercayaan Islam, seorang Muslim juga percaya bahwa setiap orang dilahirkan sebagai muslim. Setiap orang diberkahi oleh Allah dengan potensi spiritual dan kecenderungan intelektual yang dapat membuatnya menjadi seorang Muslim yang baik. Kelahiran setiap orang terjadi sesuai dengan kehendak Allah dalam mewujudkan rencana-Nya dan tunduk pada perintah-perintah-Nya. Setiap orang dilahirkan BEBAS DARI DOSA. Ketika orang tersebut mencapai usia kedewasaan dan jika dia waras, dia menjadi bertanggung jawab atas semua perbuatan dan niatnya. Manusia bebas dari dosa sampai ia melakukan dosa. Tidak ada dosa warisan, tidak ada dosa asal. Adam melakukan dosa pertama, dia berdoa kepada Allah untuk pengampunan dan Allah memberikan pengampunan kepada Adam.

Seorang Muslim percaya bahwa manusia harus mengerjakan keselamatannya melalui bimbingan Allah. Tidak ada yang bisa bertindak atas nama orang lain atau menjadi perantara antara dia dan Allah. Untuk memperoleh keselamatan, seseorang harus menggabungkan iman dan tindakan, keyakinan dan praktik. Iman tanpa melakukan perbuatan baik tidak cukup sama dengan melakukan perbuatan baik tanpa iman.

Juga, seorang Muslim percaya bahwa Allah tidak meminta pertanggungjawaban siapa pun sampai dia menunjukkan kepadanya Jalan yang Benar. Jika orang tidak tahu dan tidak memiliki cara untuk mengetahui tentang Islam, mereka tidak akan bertanggung jawab untuk gagal menjadi Muslim. Setiap Muslim harus mendakwahkan Islam dalam kata-kata dan tindakan.

Kepercayaan Islam, seorang Muslim percaya bahwa iman tidak lengkap ketika diikuti secara membabi buta atau diterima tanpa pertanyaan. Manusia harus membangun imannya di atas keyakinan yang beralasan di atas keraguan yang masuk akal dan di atas ketidakpastian. Islam menjamin kebebasan untuk percaya dan melarang paksaan dalam agama (salah satu sinagog tertua dan salah satu gereja tertua di dunia adalah di negara-negara Muslim).

Seorang Muslim percaya bahwa Quran adalah firman Allah yang diwahyukan kepada nabi Muhammad melalui Malaikat Jibril. Al-Qur’an diturunkan dari Allah pada berbagai kesempatan untuk menjawab pertanyaan, memecahkan masalah, menyelesaikan perselisihan dan menjadi panduan terbaik manusia menuju kebenaran. Quran diturunkan dalam bahasa Arab dan masih dalam versi bahasa Arab asli dan lengkap sampai hari ini. Itu dihafal oleh jutaan orang.

Kepercayaan Islam, seorang Muslim juga percaya pada perbedaan yang jelas antara Quran dan Tradisi (disebut Hadis) Nabi Muhammad. Padahal, Quran adalah firman Allah, Tradisi Nabi Muhammad (hadits yaitu: ajaran, ucapan, dan tindakannya) adalah interpretasi praktis dari Quran. Baik Quran dan Hadits Nabi Muhammad adalah sumber utama pengetahuan dalam Islam.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Share Post