Kisah Nabi Yunus (3): Melompat ke Laut

 Ibnu Katsir menjelaskan, “Tiga lapis kegelapan menyelimuti dirinya (Yunus), satu di atas yang lainnya: kegelapan perut paus, kegelapan dasar laut, dan kegelapan malam.”

Sekarang mari kita lanjutkan kembali riwayat dari Ibnu Katsir dalam Qisas Al-Anbiya:

Yunus Melompat ke Laut

Kapten memberi perintah, “Kami akan mengadakan undian dengan semua nama penumpang. Yang namanya muncul akan dibuang ke laut.”

Yunus mengetahui bahwa hal ini adalah salah satu tradisi pelaut saat menghadapi badai. Ini adalah tradisi penyembah berhala yang aneh, tetapi dipraktikkan pada saat itu. Penderitaan dan krisis Yunus dimulai.

Inilah Sang Nabi, tunduk pada aturan penyembah berhala yang menganggap laut dan angin memiliki tuhan-tuhan yang mendatangkan bencana. Sang Kapten harus membuat senang tuhan-tuhan ini. Yunus dengan enggan ikut serta, dan namanya dimasukkan ke dalam daftar penumpang bersama yang lainnya.

Pengundian dimulai dan nama “Yunus” muncul. Karena mereka tahu dia adalah yang paling terhormat di antara mereka, mereka tidak ingin melemparkannya ke laut yang marah. Oleh karena itu, mereka memutuskan untuk menarik undian kedua. Sekali lagi nama Yunus muncul. Mereka memberinya kesempatan terakhir dan menarik undian ketiga. Malang bagi Yunus, namanya muncul lagi.

Yunus menyadari bahwa Tangan Allah ada di balik semua ini, karena dia telah meninggalkan dakwahnya tanpa seizin Allah. Masalahnya sudah selesai, dan telah diputuskan bahwa Yunus harus melemparkan dirinya ke dalam air.

Yunus berdiri di tepi perahu memandangi lautan yang mengamuk. Saat itu malam dan tidak ada bulan. Bintang-bintang tersembunyi di balik kabut hitam. Namun sebelum dia melompat ke laut, Yunus terus menyebut nama Allah seraya melompat ke laut yang mengamuk dan menghilang di bawah ombak besar.

Paus Menelan Yunus

Paus menemukan Yunus mengapung di atas ombak di depannya. Ia menelan Yunus ke dalam perutnya yang ganas dan menutup gigi putihnya, seolah-olah itu adalah jeruji putih yang mengunci pintu penjaranya. Paus itu menyelam ke dasar laut, lautan yang mengalir di jurang kegelapan.

Tiga lapis kegelapan menyelimuti dirinya, satu di atas yang lainnya: kegelapan perut paus, kegelapan dasar laut, dan kegelapan malam.

Yunus membayangkan bahwa dirinya akan mati, tapi indranya menjadi waspada ketika dia tahu dia bisa bergerak. Dia tahu bahwa dia masih hidup dan terkurung di bawah tiga lapisan kegelapan. Hatinya tergerak dengan mengingat Allah.

Lidahnya dapat bergerak, segera setelahnya dia berkata:

فَنَادَى فِي الظُّلُمَاتِ أَنْ لَا إِلَهَ إِلَّا أَنْتَ سُبْحَانَكَ إِنِّي كُنْتُ مِنَ الظَّالِمِينَ ….

“Bahwa tidak ada Tuhan selain Engkau. Maha Suci Engkau, sesungguhnya aku adalah termasuk orang-orang yang zalim.” (QS al-Anbiya [21]: 87)

Yunus terus berdoa kepada Allah, mengulangi doa ini. Ikan-ikan, rumput laut, dan semua makhluk yang hidup di laut mendengar suara Yunus berdoa, mendengar perhelatan puji-pujian yang keluar dari perut paus.

Semua makhluk ini berkumpul di sekitar paus dan pada gilirannya mereka mulai membacakan puji-pujian kepada Allah, masing-masing dengan caranya sendiri dan dalam bahasanya sendiri.

Paus itu (yang menelan Yunus) juga ikut membacakan puji-pujian kepada Allah dan memahami bahwa ia telah menelan seorang nabi. Karena itu ia merasa takut, tetapi bagaimanapun, ia berkata pada dirinya sendiri, “Mengapa aku harus takut? Allah memerintahkanku untuk menelannya.”

Allah mengampuni Yunus


Allah SWT melihat pertobatan Yunus yang tulus dan mendengar seruannya di dalam perut ikan paus. Allah memerintahkan paus untuk muncul ke permukaan dan mengeluarkan Yunus ke sebuah pulau.

Paus itu patuh dan berenang ke sisi terjauh samudera. Allah memerintahkannya untuk naik menuju ke tempat yang mataharinya hangat dan menyegarkan, dan wilayahnya nyaman.

Paus itu memuntahkan Yunus di sebuah pulau terpencil. Tubuhnya meradang karena asam di dalam perut paus. Dia sakit, dan ketika matahari terbit, sinarnya membakar tubuhnya yang meradang sehingga dia hampir berteriak karena kesakitan. Namun, dia menahan rasa sakit itu dan terus mengulangi seruannya kepada Allah.

Allah Yang Mahakuasa membuat pohon yang merambat tumbuh cukup lebat di atasnya untuk perlindungan. Kemudian Allah SWT membuat Yunus pulih dan memaafkannya. Allah memberi tahu Yunus bahwa jika bukan karena dia berdoa kepada-Nya, dia akan tetap berada di perut paus sampai Hari Kebangkitan.

Rangkuman dari Kisah Yunus

Allah SWT berfirman:

“Sesungguhnya Yunus benar-benar salah seorang rasul, (ingatlah) ketika dia lari, ke kapal yang penuh muatan, kemudian dia ikut berundi lalu dia termasuk orang-orang yang kalah dalam undian. Maka dia ditelan oleh ikan besar dalam keadaan tercela. Maka kalau sekiranya dia tidak termasuk orang-orang yang banyak mengingat Allah, niscaya dia akan tetap tinggal di perut ikan itu sampai hari berbangkit. Kemudian Kami lemparkan dia ke daerah yang tandus, sedang dia dalam keadaan sakit. Dan Kami tumbuhkan untuk dia sebatang pohon dari jenis labu. Dan Kami utus dia kepada seratus ribu orang atau lebih. Lalu mereka beriman, karena itu Kami anugerahkan kenikmatan hidup kepada mereka hingga waktu yang tertentu.” (QS as-Saffat [37]: 139-148)

Umat Yunus Berubah

Perlahan-lahan dia mendapatkan kembali kekuatannya dan menemukan jalan ke kampung halamannya, Niniwe. Dia sangat terkejut melihat perubahan yang telah terjadi di sana. Seluruh penduduk ternyata menyambutnya. Mereka memberitahunya bahwa mereka telah berbalik untuk beriman kepada Allah. Bersama-sama mereka mengadakan doa syukur kepada Tuhan mereka yang Maha Penyayang.[1]

Demikianlah riwayat dari Ibnu Katsir. Ke depan kita masih akan melihat riwayat-riwayat dari sejarawan lainnya sebagai bahan perbandingan. (PH)

Catatan kaki:

[1] Ibnu Katsir, Qisas Al-Anbiya, diterjemahkan ke dalam bahasa Inggris oleh Muhammad Mustapha Geme’ah (Darussalam: Riyadh, e-book version), Chapter 11, Yunus.

0 0 votes
Article Rating
Subscribe
Notify of
guest

0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments
Share Post